Shalawat ‘Azhimiyyah (As
Sayyid Ahmad bin Idris (Tarekat Idrisiyyah)).


Syekh Yusuf Bin Ismail An Nabhaniy berkata;
Imam Ahmad bin Idris radhiyallahu anhu telah menerima shalawat ini dari
Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam dengan talqin secara langsung tanpa
perantara sebanyak satu kali dan beliau juga ditalqin secara langsung oleh
Sayyidina Khidir ‘Alaihis Salaam satu kali.



Sayyid Habib Muhammad Al Haddar mengatakan :
“Barang siapa membaca shalawat
Azhimiyyah
3 kali, maka dia akan mimpi bertemu
Nabi saww. “.
           
Sayyid Muhammad Alwi al
Maliki berkata : “Barang siapa membacanya sebanyak 7 kali (ada yang mengatakan
70 kali) sebelum waktu shubuh, maka ia dapat berguna untuk mimpi bertemu Nabi
saww.”. (Habib Husin Muhammad Syadad bin Umar, Do’a-do’a bertemu Nabi SAW,
hal. 146, Pustaka Hidayah).
Para ulama ahli asrar menyatakan: Siapa saja
yang membaca shalawst Azhimiyah 92 kali, maka shalawat itu tak ubahnya bagaikan
pedang yang tajam sehingga dengan cepat mengabulkan segala hajatnya secepat
pedang tajam memutuskan leher binatang sembelihan.



Ada
sebuah peristiwa menakjubkan sehubungan dengan shalawat ini. Al
Arif billah Habib Abu Bakar bin Abdullah
‘Atthas memperoleh shalawat
ini
dari SAYYID AHMAD BIN IDRIS secara langsung . Beliau lalu
menulis shalawat ini dan menyimpannya dalam
tas pakaian. Sewaktu
berlayar
dilaut , seorang darwis ahli sir batin dan kasyaf melihat cahaya
keluar dari tas Habib Abu Bakar hingga ke
langit. Ia lalu memberitahukan
apa
yang dilihatnya kepada Habib Au Bakar. habib abu Bakar berkata
kepadanya, ”Tas ku ini hanya berisi pakaian
dan shalawat”. habib Abu
Bakar
lalu menunjukan sholawat itu kepada si Darwisy.
Sayid Ahmad Syarif
as-Sanusi ra. meriwayatkan bahwa Sayid Muhammad bin Ali as-Sanusi ra. suatu
ketika menerangkan keutamaan membaca Shalawat ‘Azhimiyyah, bahwa sesungguhnya
membaca Shalawat ‘Azhimiyyah sekali menandingi bacaan Kitab Shalawat Dala-ilul
Khairat sebanyak 33.333 kali. Ditanyakan mengapa demikian? Karena keutamaan
Shalawat ‘Azhimiyyah itu disebabkan keutamaan para guru-guru ra. (yang
meriwayatkannya).
Habib Ahmad bin Hasan
ra. berkata: “Aku memberi salah seorang sadah (keturunan ahlul bait)
ijazah untuk membaca sholawat ini, setelah ia meninggal dunia, aku mimpi
bertemu dengannya, ia berkata kepadaku,  ‘ketika jasadku diletakkan di kubur, datang
makhluk yang menakutkan dari alam barzakh, Sholawat Agung (Azhimiyyah) ini
melindungiku hingga lenyaplah rasa takut dari hatiku”.
Diriwayatkan bahwa salah seorang pengikut
Thariqah Idrisiyah meninggal di kota Makkah dan dikuburkan di pekuburan Ma’lah.
Saat jenazahnya diturunkan, ternyata orang yang memasukkan janazahnya ke lubang
lahad adalah seorang ahli kasyaf (telah terbuka hijabnya) tiba-tiba ia melihat
ada malaikat yang datang membawa ranjang dan lampu-lampu dari surga lalu
membentangkan lubang kuburannya sehingga menjadi luas sejauh mata memandang. Si
ahli kasyaf sangat takjub dengan kemuliaan yang diberikan kepada mayyit, lalu
ia berkata dalam hatinya: “Aduhai seandainya nanti aku meninggal aku
berharap Allah Taala memberikan juga kepadaku kemuliaan seperti ini. Tiba-tiba
malaikat berkata: Diantara kalian akan mendapat kemuliaan ini dengan barokah
shalawat Azhimiyah yang kalian baca.”



Ada yang mengatakan
barangsiapa mendawamkan shalawat ‘Azhimiyyah ini dengan istiqomah minimal
setiap harinya 1 kali (dibaca 1x habis shalat) maka apabila ia mati maka
kuburannya akan disinari dengan cahaya/lampu dari syurga dan dilapangkan
kuburnya.
Inilah Shalawat
‘Azhimiyyah: 
بسم الله الرحمن الرحيم
اَللَّهُمَّ اِنِّيْ اَسْاَلُكَ بِنُوْرِ
وَجْهِ اللهِ الْعَظِيْمِ ، اَلَّذِيْ مَلأَ اَرْكَانَ عَرْشِ اللهِ الْعَظِيْمِ ،
وَقَامَتْ بِهِ عَوَالِمُ اللهِ الْعَظِيْمِ ، اَنْ تُصَلِّيَ عَلىَ مَوْلاَناَ
مُحَمَّدٍ ذِيْ الْقَدْرِ الْعَظِيْمِ ، وَعَلىَ آلِ نَبِيِّ اللهِ الْعَظِيْمِ ،
بِقَدْرِ عَظَمَةِ ذَاتِ اللهِ الْعَظِيْمِ ، فِيْ كُلِّ لَمْحَةٍ وَنَفَسٍ
عَدَدَماَ فِيْ عِلْمِ اللهِ الْعَظِيْمِ ، صَلاَةً دَائِمَةً بِدَوَامِ اللهِ
الْعَظِيْمِ ، تَعْظِيْماً لِحَقِّكَ يَامَوْلاَناَ ياَمُحَمَّدُ ياَ ذَالْخُلُقِ
الْعَظِيْمِ ، وَسَلِّمْ عَلَيْهِ وَعَلىَ آلِه مِثْلَ ذَلِكَ ، وَاجْمَعْ
بَيْنِيْ وَبَيْنَهُ كَماَجَمَعْتَ بَيْنَ الرُّوْحِ وَالنَّفْسِ ، ظاَهِرًا
وَباَطِناً ، يَقْظَةً وَمَناَماً ، وَاجْعَلْهُ ياَرَبِّ رَوْحاً لِذاَتِيْ مِنْ
جَمِيْعِ الْوُجُوْهِ ، فِي الدُّنْياَ قَبْلَ اْلآخِرَةِ ياَعَظِيْمُ
ALLAAHUMMA
INNII AS ‘ALUKA BI NUURI WAJHILLAAHIL ‘AZhIIM
,
ALLADzII MALA-A ARKAANA ‘ARSyILLAAHIL ‘AZhIIM,
WA QOOMAT BIHII ‘AWAALIMULLAAHIL ‘AZhIIM,
ANTUShOLLIYA ‘ALAA MAWLAANAA MUHAMMADIN DzIL QODRIL
‘AZhIIM,
WA ‘ALAA AALI NABIYYILLAAHIL ‘AZhIIM,
BIQODRI ‘AZhOMATI DzAATILLAAHIL ‘AZhIIM,
FII KULLI LAMHATIN WANAFASIN ‘ADADA MAA FII ‘ILMILLAAHIL
‘AZhIIM,
ShOLAATAN DAA-IMATAN
BIDAWAAMILLAAHIL ‘AZ
hIIM,
TA’ZhIIMAN LIHAQQIKA YAA MAWLAANAA YAA MUHAMMADU YAA DzAL
KhULUQIL ‘AZhIIM, WASALLIM ‘ALAYHI WA ‘ALAA AALIHII MITsLA DzAALIKA,
WAJMA’ BAYNII WABAYNAHUU KAMAA JAMA’TA BAYNAR RUUHI
WANAFSI,
ZhOOHIRON WABAAThINAN, YAQZhOTAN WAMANAAMAN,
WAJ’ALHU YAA ROBBI RUUHAL LIDzAATII MIN JAMII’IL WUJUUHI,
FID DUNYAA QOBLAL AAKHIROTI YAA ‘AZhIIM.
Artinya
:
Yaa
Allah sesunggguhnya aku memohon kepadaMu dengan cahaya Wajah Allah Yang Agung
,
Yang
memenuhi tiang-tiang Arasy Allah Yang Agung
,
Dan
dengannya berdirilah alam-alam (ciptaan) Allah Yang Agung
,
Agar
shalawat tersampaikan atas pelindung kami, Muhammad SAW, yang memiliki derajat
yang Agung
,
Dan
atas keluarga nabi Allah Yang Agung
,
Dengan
ukuran Keagungan Zat Allah yang Agung
,
Disetiap
kedipan dan nafas, sebanyak apa yang termaktub dalam Ilmu Allah Yang Agung
,
Shalawat
yang abadi dengan Kekekalan Allah Yang Agung
,
(sebagai)
pengagungan terhadap Haq (kebenaran) engkau wahai Muhammad, yang memiliki
akhlak (perangai) yang Agung
,
Dan
salam atas beliau SAW serta keluarganya, semisal yang demikian itu
,
Dan satukanlah aku dengan Beliau sebagaimana Engkau satukan ruh dengan nafas,
Secara Zahir dan Batin, dalam keadaan terjaga (sadar)
atau tidur (mimpi),
Dan jadikanlah beliau yaa Tuhanku, sebagai ruhani jiwaku,
di setiap arah,
Didunia ini sebelum (datangnya) hari akhir, wahai Zat
yang memiliki Keagungan.
Alfaqir (Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus)
ijazahkan Shalawat Azhimiyyah ini bagi siapa saja yang mau mengamalkannya, yang
insya Allah ijazah ini sambung menyambung sampai ke Asy Syaikh Ahmad bin Idris
(Tarekat Idrisiyyah) dan terus ke Nabi Muhammad saww. yang alfaqir dapatkan
dari Sayyid Muhammad bin Alwi bin Abbas Al Maliki Al Hasani, Asy Syaikh Shalih
bin Muhammad bin Shalih Al Ja’fari Al-Husaini dan KH. Rizqi

Zulqornain.
Adapun sanad muttashil (bersambung) kepada
Imam Ahmad Bin Idris Al Hasaniy radhiyallahu anhu yang alfaqir miliki sebagai berikut:

الحبيب محمد سلفى بن أبو نوار العيدروس عن الحاج رزقي ذو
القرنين أصمت البتاوي عن العلامة المحدث مسند العصر السيد عبد الرحمن الكتاني
الادريسي الحسني عن والده الحافظ السيد محمد عبد الحي الكتاني عن الشيخ ابي اليسر
فالح المهنوي والشيخ القاضي احمد بن الطالب بن سودة والشيخ المعمر عبد الهادي ابن
العربي العواد ثلاثتهم عن العارف بالله الشيخ محمد بن علي السنوسي الخطابي عن مؤسس
الطريقة الادريسية الامام العارف بالله السيد احمد بن ادريس المغربي الحسني رضي
الله عنه

Al Hafizh Sayyid Muhammad Abdul Hay Al Kattaniy rahimahullah berkata sanad yang
tersebut di atas merupakan sanad tertinggi yang sampai kepada Imam Ahmad Bin
Idris Al Hasaniy radhiyallahu anhu.

Sanad
yang lainnya.

الحبيب محمد سلفى بن أبو نوار العيدروس عن الحاج رزقي ذو القرنين بن اصمت البتاوي عن كياهي الحاج ميمون بن زبير الساراني عن محدث الحرمين الشريفين العلامة المسند السيد محمد بن علوي بن عباس المالكي الحسني عن الشيخ ضياء الدين القادري المدني عن الشيخ احمد الريفي عن الامام محمد بن علي السنوسي عن الامام القطب احمد بن ادريس الحسني رضي الله عنه


Imam As Sayyid Ahmad bin Idris Al Hasaniy radhiyallahu anhu dilahirkan di
Maisur yaitu sebuah perkampungan di dalam daerah ‘Arayish, terletak di kota Fez
(Morocco) pada bulan Rajab tahun 1163 H bertepatan tahun 1749 M. Namun ada
riwayat pula yang menyebut bahawa beliau dilahirkan pada tahun 1172H/ 1757 M).

Nama lengkap beliau adalah Al Imam Al Arif Billah As Sayyid Ahmad ibn Idris ibn
Muhammad ibn ‘Ali ibn Ahmad ibn Muhammad ibn Abdillah ibn Ibrahim ibn Umar ibn
Ahmad ibn ‘Abdul Jabbar ibn Muhammad ibn Yamluh ibn Masyish ibn Abu Bakar ibn
‘Ali ibn Hurmah ibn ‘Isa ibn Salam ibn Marwan ibn Haidarah ibn Muhammad ibn
Idris Al Asghar ibn Idris Al Akbar  ibn ‘Abdullih Al Kamil ibn Al Hassan
Al Mustanna ibn Sayyidina Hassan Al Sibt ibn Saiyyidina ‘Ali dan Saiyyidatina
Fatimah Al Zahra’ binti Rasulillah Sayyidina Muhammad shallallahu alaihi wa
sallam.

Imam Ahmad Bin Idris merupakan seorang wali yang telah mencapai maqam Qutub
yaitu martabat yang tinggi dalam maqam wilayah (kewalian) dan juga dikatakan
meraih maqam Sultan Salatin al-Awliya (raja para wali). Selain itu beliau juga
terkenal sebagai seorang ulama pembaharu (mujadid). Beliau telah banyak
menggembara dan berdakwah di jalan Allah serta menyebarkan ajaran Tariqahnya ke
berbagai tempat hingga ke Makkah, Madinah, Mesir, Sudan, Yaman dan lain-lain.

Beliau wafat pada malam Sabtu di antara waktu Maghrib dan Isya’ pada tanggal 21
Rajab. Murid beliau Sayyid as-Shalih Ahmad Ustman al-‘Uqailiy ditunjuk untuk
memandikan dan jenazah beliau telah dishalatkan oleh al-‘Allamah al-Wali Sayyid
Yahya bin Muhsin al-Ni’ami al-Hasaniy. Beliau dikebumikan pada tanggal 21 Rajab
1837 M / 1253 H) di Sabya. Kota Sabya yang pada masa itu menjadi bagian negri
Yaman, namun sekarang sudah masuk dalam wilayah Saudi Arabia.



MP3
Shalawat ‘Azhimiyyah:
http://www.mediafire.com/file/bl3bmg03237bygw/shalawat_azhimiyyah_-_ahmad_ibn_idris_al-fasi_%28ra%29.mp3
Link Sholawat ‘Azhimiyyah.
http://shulfialaydrus.blogspot.co.id/2013/06/shalawat-azhimiyyah-as-sayyid-ahmad-bin_3.html



Website : http://shulfialaydrus.blogspot.co.id/
atau https://shulfialaydrus.wordpress.com/
Instagram : @shulfialaydrus
Instagram Majelis Nuurus Sa’aadah :
@majlisnuurussaadah
Twitter : @shulfialaydrus dan @shulfi   
Telegram : @habibshulfialaydrus
Telegram Majelis Nuurus Sa’aadah :
@majlisnuurussaadah
Pin BBM : D45BD3BE       
Pin BBM Channel Majelis Ta’lim Nuurus
Sa’aadah : C003BF865
Facebook :
https://www.facebook.com/habibshulfialaydrus/
Group Facebook : Majelis Nuurus Sa’aadah atau
https://www.facebook.com/groups/160814570679672/
Donasi atau infak atau sedekah.
Bank BRI Cab. JKT Joglo.
Atas Nama : Muhamad Shulfi.
No.Rek : 0396-01-011361-50-5.
Penulis : Muhammad Shulfi bin Abunawar Al
‘Aydrus.
محمد سلفى بن أبو نوار العيدروس

116 thoughts on “Shalawat ‘Azhimiyyah (As Sayyid Ahmad bin Idris (Tarekat Idrisiyyah)).”
  1. Ass wr wb. Qabiltu yaa Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus, mohon ijin untuk menerima & mengamalkan Shalawat ‘Azhimiyyah ini. Insya Allah bermanfaat dunia akhirat bagi kita semua. Amien YRA. Terimakasih Habib. Wass wr wb.

  2. Maaf habib kalau ada kata-kata yang secara tidak sengaja membuat habib marah , mohon keikhlasannya untuk saya amalkan sholawat 'Azhimiyyah .. Terima kasih dan mohon ma'af lahir dan batin.

  3. Assalamuallaikum habib, saya deny setiawan minta ijin,minta rido dan minta ijazah untuk dapat memakai dan mengamalkan sholawat azhimiyyah,tahlil idrisiyah dan istigfar al kabir ( tarekat idrisiyah ) semoga bermanfaat dunia akhirat untuk saya dan semuanya, amin

  4. Sesungguh sholawat azhimiyyah, istigfar kabir dan tahlil fii kulli lamhatin sekarang yg megang ijazahnya adalah syekh fathurrohman karna beliau adalah mursyid ashli tarekat al idrisiyyah

  5. Assalamuallaikum habib, saya Sarifuddin minta ijin,minta rido dan minta ijazah untuk dapat memakai dan mengamalkan sholawat azhimiyyah,tahlil idrisiyah dan istigfar al kabir ( tarekat idrisiyah ) semoga bermanfaat dunia akhirat untuk saya dan semuanya, amin

  6. asaalamu'alaikum habib muhammad shulfi al aydrus semoga allaah swt senantiasa melimpahkan kesehatan utk habib sekeluarga
    mohon restu serta ridlo juga hijazahnya sholawat adzimiyyah sekiranya di izinkan dan di hijazahi utk mengamalkannya.
    trima kasih gie.semarang

  7. Assalamualaikum rahmatullah wabarkatuh, mohon izin dan ridhanya serta ijazah untuk mengamalkan shalawat ini beserta keluarga kami semuanya,semoga menjadi berkah. Wassalamu alaikum warahmatullahi wabarkatuh.

  8. qobiltu ya habib, saya terima ijazah sholawat azhimiyhnya.Smoga Allah Swt memberi kekuatan dan kemudahan bisa menghafal dan bisa istiqomah mengamalkannya.

  9. Tidak ada gunanya mengamalkan shalawat ini.ini shalawat yg dikarang2 manusia.cukupkan dengan shalawat yg di ajarkan Nabi Shalallahua'laihiwasallam.

  10. Assalamu'alaikum.
    Alhamdulillah. Allah pertemukan saya dengan selawat ini lewat Habib.

    Ya Habib. Izinkan ulun amalkan selawat ini.

    Qobiltu…

  11. Assalamualaikum… Saya yonni, kalau boleh saya minta izin untuk mengamalkan dan dapat ijazahnya ya habib. Terima kasih assalamualaikum.

  12. Qabiltu ijazah yaa Habib, Jazakollah..
    Mohon ijin untuk diamalkan bersama keluarga, saudara, teman dan sahabat. Terima kasih.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *