Meninggalkan Shalat Lima Waktu.
Para pembaca yang semoga selalu dirahmati
oleh Allah Ta’ala. Kita semua pasti tahu bahwa shalat adalah perkara yang amat
penting. Bahkan shalat termasuk salah satu rukun Islam yang utama yang bisa
membuat bangunan Islam tegak. Namun, realita yang ada di tengah umat ini
sungguh sangat berbeda. Kalau kita melirik sekeliling kita, ada saja orang yang
dalam KTP-nya mengaku Islam, namun biasa meninggalkan rukun Islam yang satu
ini. Mungkin di antara mereka, ada yang hanya melaksanakan shalat sekali
sehari, itu pun kalau ingat. Mungkin ada pula yang hanya melaksanakan shalat
sekali dalam seminggu yaitu shalat Jum’at. Yang lebih parah lagi, tidak sedikit
yang hanya ingat dan melaksanakan shalat dalam setahun dua kali yaitu ketika
Idul Fithri dan Idul Adha saja.
Memang sungguh prihatin dengan kondisi umat
saat ini. Banyak yang mengaku Islam di KTP, namun kelakuannya semacam ini. Oleh
karena itu, pada tulisan yang singkat ini kami akan mengangkat pembahasan
mengenai hukum meninggalkan shalat. Semoga Allah memudahkannya dan memberi
taufik kepada setiap orang yang membaca tulisan ini.
Banyak ayat yang membicarakan hal ini (shalat)
dalam Al Qur’an, namun yang kami bawakan hanya beberapa ayat saja.
Allah Ta’ala berfirman :
إِنَّ الصَّلاةَ كَانَتْ عَلَى الْمُؤْمِنِينَ
كِتَابًا مَوْقُوتًا
Sesungguhnya salat itu adalah kewajiban yang
ditentukan waktunya atas orang-orang yang beriman. (QS. AN Nisaa’ (4) : 103)
Dari ayat tersebut diatas adalah perintah
untuk mendirikan shalat.
Allah Ta’ala berfirman :
فَخَلَفَ مِنْ بَعْدِهِمْ خَلْفٌ أَضَاعُوا
الصَّلَاةَ وَاتَّبَعُوا الشَّهَوَاتِ فَسَوْفَ يَلْقَوْنَ غَيًّا إِلَّا مَنْ
تَابَ وَآَمَنَ وَعَمِلَ صَالِحًا
“Maka datanglah sesudah mereka, pengganti
(yang jelek) yang menyia-nyiakan shalat dan memperturutkan hawa nafsunya, maka
mereka kelak akan menemui al ghoyya (kesesatan), kecuali orang yang bertaubat,
beriman dan beramal saleh.” (QS. Maryam (19) : 59-60)
Ibnu Abbas berkata tentang tafsir ayat
diatas. “bukan makna meninggalkan shalat, tapi shalat pada akhir waktu”.
Menurut Said bin Musayyib.” Yang didimaksud dengan ayat diatas adalah
mengakhiri zhuhur sampai ashar dan ashar sampai maghrib dan manghrib samapai
isya dan subuh sampai terbit matahari”.
Ibnu Mas’ud ra. mengatakan bahwa ‘ghoyya’
dalam ayat tersebut adalah sungai di Jahannam yang makanannya sangat
menjijikkan, yang tempatnya sangat dalam.
Dalam ayat ini, Allah menjadikan tempat ini
–yaitu sungai di Jahannam- sebagai tempat bagi orang yang menyiakan shalat dan
mengikuti syahwat (hawa nafsu). Seandainya orang yang meninggalkan shalat
adalah orang yang hanya bermaksiat biasa, tentu dia akan berada di neraka
paling atas, sebagaimana tempat orang muslim yang berdosa. Tempat ini (ghoyya)
yang merupakan bagian neraka paling bawah, bukanlah tempat orang muslim, namun
tempat orang-orang kafir.
Pada ayat selanjutnya juga, Allah telah
mengatakan,
إِلَّا مَنْ تَابَ وَآَمَنَ وَعَمِلَ صَالِحًا
“kecuali orang yang bertaubat, beriman dan
beramal saleh.” Maka seandainya orang yang menyiakan shalat adalah mukmin,
tentu dia tidak dimintai taubat untuk beriman.
Dalam ayat yang lain, Allah Ta’ala berfirman:
فَإِنْ تَابُوا وَأَقَامُوا الصَّلاةَ وَآتَوُا
الزَّكَاةَ فَإِخْوَانُكُمْ فِي الدِّينِ وَنُفَصِّلُ الآيَاتِ لِقَوْمٍ يَعْلَمُونَ
Jika mereka bertobat, mendirikan salat dan
menunaikan zakat, maka (mereka itu) adalah saudara-saudaramu seagama. Dan Kami
menjelaskan ayat-ayat itu bagi kaum yang mengetahui. (QS. At Taubah (9) : 11)
Dalam ayat ini, Allah Ta’ala mengaitkan
persaudaraan seiman dengan mengerjakan shalat. Berarti jika shalat tidak
dikerjakan, bukanlah saudara seiman. Konsekuensinya orang yang meninggalkan
shalat bukanlah mukmin karena orang mukmin itu bersaudara sebagaimana Allah
Ta’ala berfirman:
إِنَّمَا الْمُؤْمِنُونَ إِخْوَةٌ
Orang-orang beriman itu sesungguhnya bersaudara.
(QS. Al Hujuraat  (49) : 10)
Kebanyakan yang membuat manusia lalai dari
shalat dan bahkan mau meninggalkan shalat disebabkan oleh harta dan anak.
Makanya Allah telah memperingatkan kepada kita semua bahwa harta dan anak itu
adalah cobaan.
وَاعْلَمُوا أَنَّمَا أَمْوَالُكُمْ
وَأَوْلادُكُمْ فِتْنَةٌ وَأَنَّ اللَّهَ عِنْدَهُ أَجْرٌ عَظِيمٌ
Dan ketahuilah, bahwa hartamu dan anak-anakmu
itu hanyalah sebagai cobaan dan sesungguhnya di sisi Allah-lah pahala yang
besar.. (QS. Al Anfaal (8) : 28)
Dan diayat lain Allah memperingatkan kita
juga
إِنَّمَا أَمْوَالُكُمْ وَأَوْلادُكُمْ
فِتْنَةٌ وَاللَّهُ عِنْدَهُ أَجْرٌ عَظِيمٌ
Sesungguhnya hartamu dan anak-anakmu hanyalah
cobaan (bagimu): di sisi Allah-lah pahala yang besar.. (QS. At Taghaabun (64) :
15)
Makanya tidak ragu lagi kita, bahwa yang
membuat manusia melaikan shalat dan bahkan ada yang sampai meninggalkannya
adalah harta dan anak.
يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا لا تُلْهِكُمْ
أَمْوَالُكُمْ وَلا أَوْلادُكُمْ عَنْ ذِكْرِ اللَّهِ وَمَنْ يَفْعَلْ ذَلِكَ
فَأُولَئِكَ هُمُ الْخَاسِرُونَ
Hai orang-orang yang beriman, janganlah
harta-hartamu dan anak-anakmu melalaikan kamu dari mengingat Allah. Barang
siapa yang membuat demikian maka mereka itulah orang-orang yang rugi.. (QS. Al
Munaafiquun (63) : 9)
Jumhur mufassiriin (kebanyak ahli tafsir)
mengatakan, yang dimaksud “lalai dari mengingat Allah”. Lalai dari shalat yang
lima waktu. Dan yang barangsiapa yang menyia-nyiakankan  shalat akan dilaknat oleh Allah dan seluruh
binatang yang ada didunia ini. Kalaulah seandainya pandai rumah berbicara,
pasti dia akan bicara bagi penghuninya yang tidak shalat. “wahai musuh Allah
keluarlah dari sini, sembahlah Allah”.
وَيْلٌ لِلْمُصَلِّينَ (4) الَّذِينَ هُمْ عَنْ
صَلَاتِهِمْ سَاهُونَ
Maka kecelakaanlah bagi orang-orang yang
shalat, (yaitu) orang-orang yang lalai dari shalatnya. (QS. Al Maa’un  (107) : 4-5)
Sa’ad bin Abi Waqas pernah bertanya kepada
Rasulullah saww. tentang shalat yang sahun. Rasul menjawab : ”yaitu orang
shalat diakhir waktu”.
Pembicaraan orang yang meninggalkan shalat
dalam Hadits.
حَدَّثَنَا يَحْيَى بْنُ
يَحْيَى التَّمِيمِيُّ وَعُثْمَانُ بْنُ أَبِي شَيْبَةَ كِلَاهُمَا عَنْ جَرِيرٍ
قَالَ يَحْيَى أَخْبَرَنَا جَرِيرٌ عَنْ الْأَعْمَشِ عَنْ أَبِي سُفْيَانَ قَالَ
سَمِعْتُ جَابِرًا يَقُولُا سَمِعْتُ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ
وَسَلَّمَ يَقُولُ إِنَّ بَيْنَ الرَّجُلِ وَبَيْنَ الشِّرْكِ وَالْكُفْرِ تَرْكَ
الصَّلَاةِ
Telah menceritakan kepada kami Yahya bin
Yahya at-Tamimi dan Utsman bin Abu Syaibah keduanya dari Jarir. Yahya berkata,
telah mengabarkan kepada kami Jarir dari al-A’masy dari Abu Sufyan dia berkata,
saya mendengar Jabir berkata, “Saya mendengar Nabi shallallahu ‘alaihi
wasallam bersabda: “Sungguh, yang memisahkan antara seorang laki-laki
dengan kesyirikan dan kekufuran adalah meninggalkan shalat.” (HR. Muslim
No. 116, 117, Abudaud No.4058, Ahmad No.14451, 14650, dan Ibnumajah No.1068)
حَدَّثَنَا
عَلِيُّ بْنُ نَصْرِ بْنِ عَلِيٍّ الْجَهْضَمِيُّ حَدَّثَنَا سَهْلُ بْنُ حَمَّادٍ
حَدَّثَنَا هَمَّامٌ قَالَ حَدَّثَنِي قَتَادَةُ عَنْ الْحَسَنِ عَنْ حُرَيْثِ
بْنِ قَبِيصَةَ قَالَ قَدِمْتُ الْمَدِينَةَ فَقُلْتُ اللَّهُمَّ يَسِّرْ لِي
جَلِيسًا صَالِحًا قَالَ فَجَلَسْتُ إِلَى أَبِي هُرَيْرَةَ فَقُلْتُ إِنِّي
سَأَلْتُ اللَّهَ أَنْ يَرْزُقَنِي جَلِيسًا صَالِحًا فَحَدِّثْنِي بِحَدِيثٍ
سَمِعْتَهُ مِنْ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لَعَلَّ
اللَّهَ أَنْ يَنْفَعَنِي بِهِ فَقَالَ سَمِعْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ
عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ إِنَّ أَوَّلَ مَا يُحَاسَبُ بِهِ الْعَبْدُ يَوْمَ
الْقِيَامَةِ مِنْ عَمَلِهِ صَلَاتُهُ فَإِنْ صَلُحَتْ فَقَدْ أَفْلَحَ وَأَنْجَحَ
وَإِنْ فَسَدَتْ فَقَدْ خَابَ وَخَسِرَ فَإِنْ انْتَقَصَ مِنْ فَرِيضَتِهِ شَيْءٌ
قَالَ الرَّبُّ عَزَّ وَجَلَّ انْظُرُوا هَلْ لِعَبْدِي مِنْ تَطَوُّعٍ
فَيُكَمَّلَ بِهَا مَا انْتَقَصَ مِنْ الْفَرِيضَةِ ثُمَّ يَكُونُ سَائِرُ
عَمَلِهِ عَلَى ذَلِكَ قَالَ وَفِي الْبَاب عَنْ تَمِيمٍ الدَّارِيِّ قَالَ أَبُو
عِيسَى حَدِيثُ أَبِي هُرَيْرَةَ حَدِيثٌ حَسَنٌ غَرِيبٌ مِنْ هَذَا الْوَجْهِ
وَقَدْ رُوِيَ هَذَا الْحَدِيثُ مِنْ غَيْرِ هَذَا الْوَجْهِ عَنْ أَبِي
هُرَيْرَةَ وَقَدْ رَوَى بَعْضُ أَصْحَابِ الْحَسَنِ عَنْ الْحَسَنِ عَنْ
قَبِيصَةَ بْنِ حُرَيْثٍ غَيْرَ هَذَا الْحَدِيثِ وَالْمَشْهُورُ هُوَ قَبِيصَةُ
بْنُ حُرَيْثٍ وَرُوِي عَنْ أَنَسِ بْنِ حَكِيمٍ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ عَنْ
النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ نَحْوُ هَذَا
Telah menceritakan kepada kami Ali bin Nashr
bin Ali Al Jahdlami berkata; telah menceritakan kepada kami Sahl bin Hammad
berkata; telah menceritakan kepada kami Hammam berkata; telah menceritakan
kepadaku Qatadah dari Al Hasan dari Huraits bin Qabishah ia berkata; “Aku
datang ke Madinah, lalu aku berdo`a, “Ya Allah, mudahkanlah aku untuk
mendapat teman shalih.” Huraits bin Qabishah berkata; “Lalu aku
berteman dengan Abu Hurairah, aku kemudian berkata kepadanya, “Sesungguhnya
aku telah memintah kepada Allah agar memberiku rizki seorang teman yang shalih,
maka bacakanlah kepadaku hadits yang pernah engkau dengar dari Rasulullah
shallallahu ‘alaihi wasallam, semoga dengannya Allah memberiku manfaat.”
Maka Abu Hurairah pun berkata; “Aku mendengar Rasulullah shallallahu
‘alaihi wasallam bersabda: “Pada hari kiamat pertama kali yang akan Allah
hisab atas amalan seorang hamba adalah shalatnya, jika shalatnya baik maka ia
akan beruntung dan selamat, jika shalatnya rusak maka ia akan rugi dan tidak
beruntung. Jika pada amalan fardlunya ada yang kurang maka Rabb ‘azza wajalla
berfirman: “Periksalah, apakah hamba-Ku mempunyai ibadah sunnah yang bisa
menyempurnakan ibadah wajibnya yang kurang?” lalu setiap amal akan diperlakukan
seperti itu.” Ia berkata; “Dalam bab ini juga ada riwayat dari Tamim
Ad Dari.” Abu Isa berkata; “Hadits Abu Hurairah derajatnya hasan
gharib dari sisi ini. Hadits ini telah diriwayatkan juga dari Abu Hurairah
dengan jalur lain. Sebagian sahabat Al Hasan juga telah meriwayatkan hadits
lain dari Al Hasan, dari Qabishah bin Huraits. Dan yang lebih terkenal adalah
Qabishah bin Huraits. Hadits seperti ini juga pernah diriwayatkan dari Anas bin
Hakim dari Abu Hurairah dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam.” (HR. At
Tirmidzi No.378, Ahmad No.16019, 16339, 16342 dan No.22119)
Diriwayatkan dari Mu’adz bin Jabal, Nabi
shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,
رَأْسُ الأَمْرِ الإِسْلاَمُ وَعَمُودُهُ
الصَّلاَةُ
Nabi Muhammad saww. bersabda : “Pokok dari
perkara agama adalah Islam, tiangnya adalah shalat”. (HR. At Tirmidzi No. 2541,
Ahmad No.21054)

الصلاة عماد الدين, من أقامها فقد أقام الدين, ومن تركها(هدمها) فقد هدم الدي
Nabi
Muhammad saww. : “Shalat adalah tiang agama, barangsiapa menegakkannya berarti
telah menegakkan agama dan barangsiapa yang meninggalkannya (merobohkannya)
berarti dia telah merobohkan agama”. (HR. Al Baihaqi)
حَدَّثَنَا
عَبْدُ اللَّهِ بْنُ مُحَمَّدٍ الْمُسْنَدِيُّ قَالَ حَدَّثَنَا أَبُو رَوْحٍ
الْحَرَمِيُّ بْنُ عُمَارَةَ قَالَ حَدَّثَنَا شُعْبَةُ عَنْ وَاقِدِ بْنِ
مُحَمَّدٍ قَالَ سَمِعْتُ أَبِي يُحَدِّثُ عَنْ ابْنِ عُمَرَ أَنَّ رَسُولَ
اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ أُمِرْتُ أَنْ أُقَاتِلَ
النَّاسَ حَتَّى يَشْهَدُوا أَنْ لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ وَأَنَّ مُحَمَّدًا
رَسُولُ اللَّهِ وَيُقِيمُوا الصَّلَاةَ وَيُؤْتُوا الزَّكَاةَ فَإِذَا فَعَلُوا
ذَلِكَ عَصَمُوا مِنِّي دِمَاءَهُمْ وَأَمْوَالَهُمْ إِلَّا بِحَقِّ الْإِسْلَامِ
وَحِسَابُهُمْ عَلَى اللَّهِ
Telah menceritakan kepada kami Abdullah bin
Muhammad Al Musnadi dia berkata, Telah menceritakan kepada kami Abu Rauh Al
Harami bin Umarah berkata, telah menceritakan kepada kami Syu’bah dari Waqid
bin Muhammad berkata; aku mendengar bapakku menceritakan dari Ibnu Umar, bahwa
Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam telah bersabda: “Aku diperintahkan
untuk memerangi manusia hingga mereka bersaksi; tidak ada Tuhan kecuali Allah
dan bahwa sesungguhnya Muhammad adalah utusan Allah, MENEGAKKAN SHALAT,
menunaikan zakat. Jika mereka lakukan yang demikian maka mereka telah
memelihara darah dan harta mereka dariku kecuali dengan haq Islam dan
perhitungan mereka ada pada Allah” (HR. Bukhori No.24, Muslim No.33)
Para sahabat ber-ijma’ (bersepakat) bahwa
meninggalkan shalat adalah kafir.
Sayyidina Umar bin Khothob ra. mengatakan :
لاَ إِسْلاَمَ لِمَنْ تَرَكَ الصَّلاَةَ
Tidaklah disebut muslim bagi orang yang
meninggalkan shalat.
Dari jalan yang lain, Sayyidina Umar ra.
berkata :
ولاَحَظَّ فِي الاِسْلاَمِ لِمَنْ تَرَكَ
الصَّلاَةَ
Tidak ada bagian dalam Islam bagi orang yang
meninggalkan shalat. (Dikeluarkan oleh Malik. Begitu juga diriwayatkan oleh
Sa’ad di Ath Thobaqot, Ibnu Abi Syaibah dalam Al Iman. Diriwayatkan pula oleh
Ad Daruquthniy dalam kitab Sunan-nya, juga Ibnu ‘Asakir. Hadits ini shohih )
Mayoritas sahabat Nabi menganggap bahwa orang
yang meninggalkan shalat dengan sengaja adalah kafir sebagaimana dikatakan oleh
seorang tabi’in, Abdullah bin Syaqiq. Beliau mengatakan,
كَانَ أَصْحَابُ مُحَمَّدٍ -صلى الله عليه
وسلم- لاَ يَرَوْنَ شَيْئًا مِنَ الأَعْمَالِ تَرْكُهُ كُفْرٌ غَيْرَ الصَّلاَةِ
Dulu para shahabat Muhammad shallallahu
‘alaihi wa sallam tidaklah pernah menganggap suatu amal yang apabila
ditinggalkan menyebabkan kafir kecuali shalat. (Perkataan ini diriwayatkan oleh
At Tirmidzi dari Abdullah bin Syaqiq Al ‘Aqliy seorang tabi’in dan Hakim
mengatakan bahwa hadits ini bersambung dengan menyebut Abu Hurairah di
dalamnya. Dan sanad (periwayat) hadits ini adalah shohih. (Lihat Ats Tsamar Al
Mustathob fi Fiqhis Sunnah wal Kitab, hal. 52)
Telah sepakat para ulama orang yang meninggalakan
shalat lebih jelek dari pada zina, minuman keras, membunuh. Dan bahkan
sebagaian ulama ada yang mengatakan kafir bagi siapa yang berani meninggalkan
shalat  dengan sengaja.
Ibnu Qayyim Al Jauziyah –rahimahullah-
mengatakan, “Kaum muslimin bersepakat bahwa meninggalkan shalat lima waktu
dengan sengaja adalah dosa besar yang paling besar dan dosanya lebih besar dari
dosa membunuh, merampas harta orang lain, berzina, mencuri, dan minum minuman
keras. Orang yang meninggalkannya akan mendapat hukuman dan kemurkaan Allah
serta mendapatkan kehinaan di dunia dan akhirat.” (Ash Sholah, hal. 7)
Dinukil oleh Adz Dzahabi dalam Al Kaba’ir,
Ibnu Hazm –rahimahullah- berkata, “Tidak ada dosa setelah kejelekan yang paling
besar daripada dosa meninggalkan shalat hingga keluar waktunya dan membunuh
seorang mukmin tanpa alasan yang bisa dibenarkan.” (Al Kaba’ir, hal. 25)
Adz Dzahabi –rahimahullah- juga mengatakan,
“Orang yang mengakhirkan shalat hingga keluar waktunya termasuk pelaku dosa
besar. Dan yang meninggalkan shalat secara keseluruhan -yaitu satu shalat saja-
dianggap seperti orang yang berzina dan mencuri. Karena meninggalkan shalat
atau luput darinya termasuk dosa besar. Oleh karena itu, orang yang
meninggalkannya sampai berkali-kali termasuk pelaku dosa besar sampai dia
bertaubat. Sesungguhnya orang yang meninggalkan shalat termasuk orang yang
merugi, celaka dan termasuk orang mujrim (yang berbuat dosa).” (Al Kaba’ir,
hal. 26-27)
Apakah orang yang meninggalkan shalat, kafir
alias bukan muslim?
Berbagai kasus orang yang meninggalkan
shalat.
[Kasus Pertama] Kasus ini adalah meninggalkan
shalat dengan mengingkari kewajibannya sebagaimana mungkin perkataan sebagian
orang, “Sholat oleh, ora sholat oleh.” [Kalau mau shalat boleh-boleh saja,
tidak shalat juga tidak apa-apa]. Jika hal ini dilakukan dalam rangka
mengingkari hukum wajibnya shalat, orang semacam ini dihukumi kafir tanpa ada
perselisihan di antara para ulama.
[Kasus Kedua] Kasus kali ini adalah
meninggalkan shalat dengan menganggap gampang dan tidak pernah melaksanakannya.
Bahkan ketika diajak untuk melaksanakannya, malah enggan. Maka orang semacam
ini berlaku hadits-hadits Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam yang menunjukkan
kafirnya orang yang meninggalkan shalat. Inilah pendapat Imam Ahmad, Ishaq, mayoritas
ulama salaf dari shahabat dan tabi’in.
[Kasus Ketiga] Kasus ini yang sering
dilakukan kaum muslimin yaitu tidak rutin dalam melaksanakan shalat yaitu
kadang shalat dan kadang tidak. Maka dia masih dihukumi muslim secara zhohir
(yang nampak pada dirinya) dan tidak kafir. Inilah pendapat Ishaq bin Rohuwyah
yaitu hendaklah bersikap lemah lembut terhadap orang semacam ini hingga dia
kembali ke jalan yang benar. Wal ‘ibroh bilkhotimah [Hukuman baginya dilihat
dari keadaan akhir hidupnya].
Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah mengatakan,
“Jika seorang hamba melakukan sebagian perintah dan meninggalkan sebagian, maka
baginya keimanan sesuai dengan perintah yang dilakukannya. Iman itu bertambah
dan berkurang. Dan bisa jadi pada seorang hamba ada iman dan nifak sekaligus.
Sesungguhnya sebagian besar manusia bahkan mayoritasnya di banyak negeri,
tidaklah selalu menjaga shalat lima waktu. Dan mereka tidak meninggalkan secara
total. Mereka terkadang shalat dan terkadang meninggalkannya. Orang-orang
semacam ini ada pada diri mereka iman dan nifak sekaligus. Berlaku bagi mereka
hukum Islam secara zhohir seperti pada masalah warisan dan semacamnya. Hukum
ini (warisan) bisa berlaku bagi orang munafik tulen. Maka lebih pantas lagi
berlaku bagi orang yang kadang shalat dan kadang tidak.” (Majmu’ Al Fatawa,
7/617)
[Kasus Keempat] Kasus ini adalah bagi orang
yang meninggalkan shalat dan tidak mengetahui bahwa meninggalkan shalat membuat
orang kafir. Maka hukum bagi orang semacam ini adalah sebagaimana orang jahil
(bodoh). Orang ini tidaklah dikafirkan disebabkan adanya kejahilan pada dirinya
yang dinilai sebagai faktor penghalang untuk mendapatkan hukuman.
[Kasus Kelima] Kasus ini adalah untuk orang
yang mengerjakan shalat hingga keluar waktunya. Dia selalu rutin dalam
melaksanakannya, namun sering mengerjakan di luar waktunya. Maka orang semacam
ini tidaklah kafir, namun dia berdosa dan perbuatan ini sangat tercela
sebagaimana Allah berfirman,
وَيْلٌ لِلْمُصَلِّينَ (4) الَّذِينَ هُمْ عَنْ
صَلَاتِهِمْ سَاهُونَ
“Maka kecelakaanlah bagi orang-orang yang
shalat, (yaitu) orang-orang yang lalai dari shalatnya.” (QS. Al Maa’un (107) :
4-5)
Asy Syaukani -rahimahullah- mengatakan bahwa
tidak ada beda pendapat di antara kaum muslimin tentang kafirnya orang yang
meninggalkan shalat karena mengingkari kewajibannya. Namun apabila meninggalkan
shalat karena malas dan tetap meyakini shalat lima waktu itu wajib -sebagaimana
kondisi sebagian besar kaum muslimin saat ini-, maka dalam hal ini ada
perbedaan pendapat (Lihat Nailul Author, 1/369).
Mengenai meninggalkan shalat karena
malas-malasan dan tetap meyakini shalat itu wajib, ada tiga pendapat di antara
para ulama mengenai hal ini.
Pendapat pertama mengatakan bahwa orang yang
meninggalkan shalat harus dibunuh karena dianggap telah murtad (keluar dari
Islam). Pendapat ini adalah pendapat Imam Ahmad, Sa’id bin Jubair, ‘Amir Asy
Sya’bi, Ibrohim An Nakho’i, Abu ‘Amr, Al Auza’i, Ayyub As Sakhtiyani, ‘Abdullah
bin Al Mubarrok, Ishaq bin Rohuwyah, ‘Abdul Malik bin Habib (ulama Malikiyyah),
pendapat sebagian ulama Syafi’iyah, pendapat Imam Syafi’i (sebagaimana
dikatakan oleh Ath Thohawiy), pendapat Umar bin Al Khothob (sebagaimana
dikatakan oleh Ibnu Hazm), Mu’adz bin Jabal, ‘Abdurrahman bin ‘Auf, Abu
Hurairah, dan sahabat lainnya.
Pendapat kedua mengatakan bahwa orang yang
meninggalkan shalat dibunuh dengan hukuman had, namun tidak dihukumi kafir.
Inilah pendapat Malik, Syafi’i, dan salah salah satu pendapat Imam Ahmad.
Pendapat ketiga mengatakan bahwa orang yang
meninggalkan shalat karena malas-malasan adalah fasiq (telah berbuat dosa
besar) dan dia harus dipenjara sampai dia mau menunaikan shalat. Inilah
pendapat Hanafiyyah. (Al Mawsu’ah Al Fiqhiyah Al Kuwaitiyah, 22/186-187)
Jadi, intinya ada perbedaan pendapat dalam
masalah ini di antara para ulama termasuk pula ulama madzhab. Bagaimana hukum
meninggalkan shalat menurut Al Qur’an dan As Sunnah.
Dalam Kitab Az Zawajir susunan Ahmad bin
Hajar Al Haitami berkata:
Tersebut dalam hadits, “Barangsiapa
menjaga shalat lima waktu, niscaya di muliakan oleh Allah dengan lima
kemuliaan” :
1. Allah menghilangkan kesempitan hidupnya.
2. Allah hilangkan siksa kubur darinya.
3. Allah akan memberikan buku catatan amalnya
dengan tangan kanannya.
4. Dia akan melewati jembatan (Shirat)
bagaikan kilat.
5. Akan masuk syurga tanpa hisab
Dan barangsiapa yang menyepelekan shalat,
niscaya Allah akan mengazabnya dengan lima belas siksaan ; enam siksa di dunia,
tiga siksaan ketika mati, tiga siksaan ketika masuk liang kubur dan tiga
siksaan ketika bertemu dengan Tuhannya (akhirat).
Adapun siksa di dunia adalah :
1. Dicabut keberkahan umurnya.
2. Dihapus tanda orang saleh dari wajahnya.
3. Setiap amal yang dikerjakan, tidak diberi
pahala oleh Allah.
4. Do’anya tidak naik kelangit (tidak
diterima).
5. Tidak termasuk (mendapat) bagian dari
do’anya orang-orang saleh.
6. Tidak beriman ketika ruh di cabut dari
tubuhnya.
Adapun siksa ketika akan mati :
1. Mati dalam keadaan hina.
2. Mati dalam keadaan lapar.
3. Mati dalam keadaan haus, yang seandainya
diberikan semua air laut tidak akan menghilangkan rasa hausnya.
Adapun siksa kubur :
1. Allah menyempitkan liang kuburnya sehingga
hancur tulang-tulang rusuknya.
2. Tubuhnya dipanggang di atas bara api siang
dan malam.
3. Dalam kuburnya terdapat ular yang bernama
Suja’ul Aqro’ yang akan menerkamnya karena menyia-nyiakan shalat. Ular itu akan
menyiksanya, yang lamanya sesuai dengan waktu shalat.
Adapun siksa yang menimpanya waktu bertemu
dengan Tuhan :
1. Apabila langit telah terbuka, maka
malaikat datang kepadanya dengan membawa rantai. Panjang rantai tsb. tujuh
hasta. Rantai itu digantungkan ke leher orang tersebut, kemudian dimasukkan ke
dalam mulutnya dan keluar dari duburnya. Lalu malaikat mengumumkan : ‘Ini
adalah balasan orang yang menyepelekan perintah Allah’. Ibnu Abbas r.a berkata,
‘seandainya lingkaran rantai itu jatuh ke bumi pasti dapat membakar bumi’.
2. Allah tidak memandangnya dengan pandangan
kasih sayang-Nya Allah tidak mensucikannya dan baginya siksa yang pedih.
3. Menjadi hitam pada hari kiamat wajah orang
yang meninggalkan shalat, dan sesungguhnya dalam neraka Jahannam terdapat
jurang yang disebut “Lam-lam”. Di dalamnya terdapat banyak ular,
setiap ular itu sebesar leher unta, panjangnya sepanjang perjalanan sebulan.
Ular itu menyengat orang yang meninggalkan shalat sampai mendidih bisanya dalam
tubuh orang itu selama tujuh puluh tahun kemudian membusuk dagingnya.
Hikayat : Pada suatu senja yang lenggang,
terlihat seorang wanita (dari Bani Isra’il) berjalan terhuyung-huyung, pakaiannya
yang serba hitam menandakan bahwa ia berada dalam duka cita yang mencekam, kerudungnya
menangkup rapat hampir seluruh wajahnya, tanpa rias muka atau perhiasan
menempel di tubuhnya, kulit yang bersih, badan yang ramping dan roman mukanya
yang ayu, tidak dapat menghapus kesan kepedihan yang tengah meruyak hidupnya, ia
melangkah terseret-seret mendekati kediaman rumah Nabi Musa as. diketuknya
pintu pelan-pelan sambil mengucapkan salam, maka terdengarlah ucapan dari dalam
“Silakan masuk”. Perempuan cantik itu lalu berjalan masuk sambil kepalanya
terus merunduk. Air matanya berderai tatkala ia berkata, “Wahai Nabi Allah.
Tolonglah saya, Doakan saya agar Tuhan berkenan mengampuni dosa keji saya.”
“Apakah dosamu wahai wanita ayu?” tanya Nabi Musa as terkejut. “Saya takut
mengatakannya.” jawab wanita cantik. “Katakanlah jangan ragu-ragu!” desak Nabi
Musa. Maka perempuan itu pun terpatah bercerita, “Saya telah berzina.” Kepala
Nabi Musa terangkat, hatinya tersentak.
Perempuan itu meneruskan, “Dari perzinaan itu
saya pun lantas hamil, setelah anak itu lahir, langsung saya cekik lehernya
sampai tewas”, ucap wanita itu seraya menagis sejadi-jadinya. Nabi musa
berapi-api matanya. Dengan muka berang ia menghardik,” Perempuan bejad, enyah
kamu dari sini! Agar siksa Allah tidak jatuh ke dalam rumahku karena
perbuatanmu. Pergi!” teriak Nabi Musa sambil memalingkan mata karena jijik.
Perempuan berwajah ayu dengan hati bagaikan
kaca membentur batu, hancur luluh segera bangkit Dan melangkah surut. Dia
terantuk-antuk ke luar dari dalam rumah Nabi Musa. Ratap tangisnya amat
memilukan. Ia tak tahu harus kemana lagi hendak mengadu. Bahkan ia tak tahu mau
di bawa kemana lagi kaki-kakinya. Bila seorang Nabi saja sudah menolaknya,
bagaimana pula manusia lain bakal menerimanya? Terbayang olehnya betapa besar
dosanya, betapa jahat perbuatannya. Ia tidak tahu bahwa sepeninggalnya,
Malaikat Jibril turun mendatangi Nabi Musa as.. Sang Ruhul Amin Jibril lalu
bertanya, “Mengapa engkau menolak seorang wanita yang hendak bertobat dari
dosanya? Tidakkah engkau tahu dosa yang lebih besar daripadanya?” Nabi Musa
terperanjat. “Dosa apakah yang lebih besar dari kekejian wanita pezina dan
pembunuh itu?” Maka Nabi Musa dengan penuh rasa ingin tahu bertanya kepada
Jibril.
“Betulkah ada dosa yang lebih besar dari pada
perempuan yang nista itu?” “Ada!” jawab Jibril dengan tegas. “Dosa apakah itu?”
tanya Musa kian penasaran. “Orang yang meninggalkan sholat dengan sengaja dan
tanpa menyesal. Orang itu dosanya lebih besar dari pada seribu kali berzina.
Mendengar penjelasan ini Nabi Musa kemudian memanggil wanita tadi untuk
menghadap kembali kepadanya. Ia mengangkat tangan dengan khusuk untuk
memohonkan ampunan kepada Allah untuk perempuan tersebut.
Nabi Musa as. menyadari, orang yang
meninggalkan sembahyang dengan sengaja dan tanpa penyesalan adalah sama saja
seperti berpendapat bahwa sembahyang itu tidak wajib dan tidak perlu atas dirinya.
Berarti ia seakan-akan menganggap remeh perintah Tuhan, bahkan seolah-olah
menganggap Tuhan tidak punya hak untuk mengatur dan memerintah hamba-Nya.
Sedang orang yang bertobat dan menyesali dosanya dengan sungguh-sungguh berarti
masih mempunyai iman didadanya dan yakin bahwa Allah itu berada di jalan
ketaatan kepada-Nya. Itulah sebabnya Tuhan pasti mau menerima kedatangannya.
(Di dalam Kitab Irsyadul ‘Ibad Ilasabilirrosyad Asy Syaikh Zinuddin Al Maribariy dan Didalam
buku 30 kisah teladan – KH . Abdurrahman Arroisy)

رَبِّ اجْعَلْنِي مُقِيمَ
الصَّلاةِ وَمِنْ ذُرِّيَّتِي رَبَّنَا وَتَقَبَّلْ دُعَاءِ

Rabbij’alnii muqimash shalaati wa min
dzurriyyatii, rabbanaa wa taqabbal du’a.

Artinya : Ya Allah Ya Tuhanku, jadikanlah aku
dan anak cucuku orang-orang yang mendirikan shalat. Ya Tuhanku perkenankanlah
do’aku.

Instagram : https://instagram.com/shulfialaydrus
Twitter : https://twitter.com/shulfialaydrus
dan https://twitter.com/shulfi
Telegram : https://telegram.me/shulfialaydrus
Telegram Majelis Nuurus Sa’aadah : https://telegram.me/habibshulfialaydrus
Pin BBM : 5F7E41C7
Pin BBM Channel Majelis Ta’lim Nuurus
Sa’aadah : C003BF865
LINE ID : shulfialaydrus dan
habibmshulfialaydrus
Facebook : https://fb.me/habibshulfialaydrus
Group Facebook : Majelis Nuurus Sa’aadah atau
https://www.facebook.com/groups/160814570679672/
                            
Donasi atau infak atau
sedekah.
Bank BRI Cab. JKT Joglo.
Atas Nama : Muhamad Shulfi.
No.Rek : 0396-01-011361-50-5.
Penulis : Muhammad Shulfi bin Abunawar Al
‘Aydrus.

محمد سلفى بن أبو نوار العيدروس

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *